ATURAN MENULIS HURUF HIRAGANA (Hiragana no kakikata) 平仮名の書き方 | Belajar Bahasa Jepang Online
Weihome Gakuen Wednesday, 2014-09-03, 10:54 AM
Ruang Kelas | Semua Tentang Jepang |About Weihome Gakuen | Learn Japanese In English | Selamat Datang Siswa-Siswi Weihome Gakuen | RSS
Ruang Kantor
Hanya Untuk Kepala Sekolah
Hello Visitors

Do you have any kind of business, deal, promotions, offering, suggestions or something similar to it, please talk to the Principal by clicking the button below!
MADING

KABAR GEMBIRA!!

AKHIRNYA KAMI JUAL KEMBALI E-BOOK BERJUDUL

"BELAJAR BAHASA JEPANG DENGAN KATA-KATA CINTA"

SEBUAH HASIH KERJA SAMA ANTARA
"WEIHOME GAKUEN"
DAN
"BELAJARBAHASAJEPANG.NET"

klik disini untuk informasi lebih lanjut

Copyright
Materi ini dilindungi oleh
Protected by Copyscape Web Copyright Protection Software

Dilarang meng-copas, menyalin, mengutip, mencetak dan memperbanyak tanpa seizin pemilik situs, dan author

NOTE: Seluruh pihak Weihome Gakuen tidak bertanggung jawab jika website Anda dihapus dari peredaran karena telah menyalin (meng-copas) sebagian atau seluruh artikel di website http://belajarnihongo.moy.su untuk dipublikasikan ulang di website Anda.
Sponsor

HIRAGANA NO KAKIKATA
平仮名の書き方
ATURAN MENULIS HURUF HIRAGANA

Materi ini disponsori oleh Iron Steel Center - Supplier Besi

Hari ini kita membahas tentang cara penulisan dengan huruf Hiragana, atau boleh kita sebut dengan "hiragana no kakikata (平仮名の書き方)". Pada dasarnya, aturan penulisan huruf Hiragana ini dibagi menjadi 4 bagian, yaitu :

  1. Sei On (清音) = Suara Pendek
  2. Chou On (長音) = Suara Panjang
  3. Soku On (促音) = Suara Kembar
  4. Joshi (助 詞) = Partikel


Nanti kita bahas ke-empat aturan diatas.

Oh iya, sebelumnya Saya ingin mengingatkan lagi, tahap ini hanya untuk Anda yang sudah hafal huruf Hiragana. Jika anda masih belum menghafalnya, haraf tutup materi ini dan tolong kembali ke materi sebelumnya, yaitu tentang huruf Hiragana. Mohon hafalkan dulu! Ingat disiplin!
Bagi yang sudah hafal, mari kita lanjutkan!!
Oke, kembali ke topik. Aturan penulisan huruf Hiragana ini sangat penting dan perlu untuk ditaati/dilakukan, karena erat kaitannya dengan panjang-pendeknya suara yang dimana dapat mempengaruhi arti dari kata itu sendiri. Sebagai contoh :

yume dan yuumei
yume berarti mimpi, sedangkan yuumei adalah terkenal.
Jelas sangat berbeda jauh kan?

Contoh lain :
ie dan iie
ie artinya rumah, sedangkan iie artinya tidak
hohoho, lagi-lagi artinya jauh berbeda
Oleh karena itu, berhati-hatilah dalam mengucapkan panjang-pendeknya dari suatu kata Bahasa Jepang.

yah, kita mulai membahas tentang aturan tersebut!!
"ee..?? ternyata belum dimulai ya? terus yang di atas itu apa?"
Yang di atas hanyalah pemanasan saja dan merupakan penjelasan awal. Topik yang sebenarnya ada di bawah sini. Yosh!! Siapkan otak Anda dan mari kita mulai... Hajimemashou!! (はじめましう!!!)
===================================================

 

Sei On (清音) = Suara Pendek

Sei on (清音)atau suara pendek merupakan kata-kata yang diucapkan secara pendek. Dalam penulisan huruf Hiragana, cara penulisannya pun ditulis dengan hiragana biasa. Contoh :
Mizu = みず = Air
Yume = ゆめ = Mimpi
Iku = いく = Pergi
Hanasu = はなす = Berbicara

 

 

 

Chou On (長音) = Suara Panjang

Dalam kosakata bahasa Jepang terdapat bunyi panjang.
Bunyi panjang dalam bahasa Jepang disebut Choo on.
Bunyi panjang bila diucapkan pendek maka artinya akan sangat berbeda sekali. Seperti yang sudah dijelaskan di atas. Jangan sampai lupa ya!!
Nah, untuk penulisan suara panjang ini, mengikuti huruf vokal yang terakhir yang diucapkan...misalnya
untuk A : Okaasan = おかあさん = Ibu
untuk I : Ojiisan = おじいさん = Kakek
untuk U : Yuumei = ゆうめい = Terkenal
tapi,, (ada tapinya nih!!), untuk akhiran vokal yang berakhiran E dan O agak berbeda. Dimana untuk E jika dipanjangkan harus diikuti dengan huruf I, dan untuk huruf O diikuti dengan huruf U. Contohnya :
untuk E : Yuumei = ゆうめい = Terkenal
                Tokei = とけい = Jam
Nah, jadi kesimpulannya, jika Anda menemukan kata seperti YUUMEI berarti bukan dibaca YUUMEI melainkan dibaca YUUMEE. atau TOKEI bukan dibaca TOKEI melainkan TOKEE.
untuk O : Saikou = さいこう = Keren = dibaca SAIKOO
               Hikouki = ひこうき = Pesawat = dibaca HIKOOKI

 

 

 

 

Soku On (促音) = Suara Kembar


Istilah sokuon, dalam bahasa Indonesia disebut juga dengan konsonan rangkap atau konsonan ganda.
dalam bahasa Jepang terdapat kosakata yang mempunyai bunyi konsonan rangkap, tetapi tidak ada huruf mati yang berdiri sendiri. Oleh karena itu untuk dapat mengucapkan bunyi konsonan rangkap diperlukan bantuan 1 huruf kana yaitu huruf " tsu ” tapi dalam bentuk ukuran kecil (), bila kita posisikan maka ukurannya ditulis kira-kira sebesar seperempat dari bentuk huruf kana biasa.
Huruf "tsu ()” kecil hanya membantu merangkapkan 4 konsonan yang mengikuti bunyi huruf kana berikutnya yaitu p, s, k dan t.
Contoh :
Gakkou = こう = Sekolah = dibaca GAKKOO
Zasshi = = Majalah
Kitte = = perangko
Suppai = ぱい = Asam

 

 

 

 

JOSHI (助 詞) = partikel


Joshi / partikel yang akan kita bahas pada BAB ini ada 3 huruf yang menggunakan huruf Hiragana yaitu :

 

 

  • HA =
  • HE =
  • WO =


Keunikan dari Joshi ini adalah cara pengucapannya yang berbeda dari penulisan. Oke deh,, mari kita bahas partikel-partikel tersebut

  • HA = yang dibaca WA
    Yang juga bisa berarti ADALAH, Contoh kalimatnya seperti yang sudah kita bahas di pelajaran sebelumnya tentang pola WA ().
    Contoh Kalimat
    Watashi Wa Akihabara Kara Kimashita.
    わたし あきばら から きました
    Coba perhatikan, disana ada 2 huruf HA yang berbeda cara pengucapannya... Kesimpulannya adalah, tidak semua huruf HA () itu dibaca WA.. huruf HA dibaca WA jika huruf tersebut merupakan pola kalimat. Jika huruf HA tersebut BUKANLAH pola kalimat, maka harus tetap dibaca HA... seperti pada kata AKIHABARA (あきはばら)
    NOTE : Joshi ini wajib untuk Anda ketahui sekarang, karena kita akan sering menggunakannya. Lagipula, kita sudah mempelajarinya di pelajaran sebelumnya kan??

 

  • HE = yang dibaca E
    Sebenarnya, Joshi ini belum wajib untuk Anda pelajari, karena belum diajarkan dan akan dibahas di BAB depan. Tapi tidak masalah untuk dipelajari sekedar pengetahuan.
    Joshi HE = bisa juga berarti KE. Yang biasa digunakan untuk memberikan keterangan untuk pergi ke suatu tempat. Misalnya
    Contoh Kalimat
    Akihabara e Iku
    あきはばら いく
    Pergi ke Akihabara
    Hal yang perlu diperhatikan juga disini adalah, tidak semua huruf HE () dibaca E. Huruf HE () dibaca E jika huruf tersebut memang merupakan partikel (JOSHI), jika bukan maka akan tetap dibaca HE,, misalnya pada kata へす dibaca HESU dan BUKAN ESU

 

 

  • WO = yang dibaca O
    Sama seperti partikel HE, JOSHI ini masih belum wajib untuk dipelajari, tapi bisa dijadikan sebagai pengetahuan dasar
    Kata WO () tidak memiliki arti dalam Bahasa Indonesia, tetapi memiliki peran yang sangat penting. Huruf WO () ditempelkan ke akhir suatu kata untuk menandakan bahwa kata tersebut merupakan objek langsung verbanya. Huruf ini bisa dibilang tidak pernah digunakan untuk keperluan lain. Baiklah, daripada Anda pusing sendiri, saya kasih contohnya deh.
    Contoh Kalimat :
    Sakana o Tabemasu
    さかな を たべます
    Makan Ikan
    Sakana (yang artinya IKAN) adalah Objek, dan Tabemasu (yang artinya MAKAN) adalah Predikat.
    Nah, perhatikan!! Jika Anda ingin melakukan sesuatu kepada Objek, maka harus disimpan sebelum Predikat / Kata kerja dan harus ditambah partikel WO
    Contoh Lain
    Kimi wo Ai Shiteru
    きみ を あい してる
    Mencintai Kamu
    Kimi (yang artinya KAMU) menjadi Objek, dan Ai shiteru (Mencintai) merupakan Predikat.

 


OKE,, itulah keempat cara penulisan huruf HIRAGANA, saya harap Anda mau membacanya berkali-kali hingga berada di luar kepala. Untuk JOSHI, jika Anda merasa pusing, cukuplah Anda mengerti partikel HA saja terlebih dahulu, kedua pola (HE dan WO) bisa disusul di BAB depan.
YOSH!! Sampai ketemu di BAB selanjutnya!!!

 

LIKE AND FOLLOW

FOLLOW US
CHATTO
Stat
free counters

Jika Bermanfaat, tolong di share ya!! :D




COPYRIGHT

Copyright © WEIHOME GAKUEN
Free web hosting - uCoz